Pertukaran Crypto India Menghadapi Investigasi Atas Tuduhan Pencucian Uang

Direktorat Penegakan (ED), sebuah badan intelijen ekonomi yang bertanggung jawab untuk menegakkan hukum ekonomi di India mengeluarkan pemberitahuan penyebab untuk pertukaran crypto Wazirx bersama dengan direkturnya hari ini, atas transaksi crypto sebesar Rs 2,790.74 crore ($ 38.18 juta).

Pertukaran crypto disajikan pemberitahuan di bawah Undang-Undang Manajemen Valuta Asing (FEMA) 1999 karena melanggar undang-undang pencucian uang. Pemberitahuan itu terkait dengan penyelidikan lain yang sedang berlangsung terhadap aplikasi taruhan online “ilegal” milik China.

ED dalam pernyataan resminya menuduh bahwa warga negara China mengubah mata uang India senilai lebih dari $7 juta menjadi stablecoin Tether dan kemudian mentransfernya ke dompet pertukaran Binance.

Agen investigasi lebih lanjut mengklaim bahwa selama periode tersebut, pengguna menerima lebih dari 880 crores ($ 12M) di dompet Wazirx dari akun Binance dan mengirimkan aset crypto senilai 1,400 crores ($ 19.18M) ke akun Binance.

“Tidak satu pun dari transaksi ini tersedia di blockchain untuk audit/investigasi apa pun.”

WazirX adalah pertukaran crypto India terbesar dengan jumlah pengguna terdaftar dan volume perdagangan. Platform ini diakuisisi oleh Binance pada akhir 2019.

ED Mengatakan WazirX Tidak Menerapkan Tindakan AML yang Diperlukan

Saat ini pertukaran crypto India diatur sendiri tanpa adanya peraturan formal. Dengan demikian pertukaran crypto diharuskan untuk menerapkan pedoman anti pencucian uang yang diperlukan bersama dengan peraturan KYC yang ketat, tetapi ED mengklaim Wazirx tidak mengikuti dasar-dasarnya.

“WazirX tidak mengumpulkan dokumen yang diperlukan yang jelas-jelas melanggar norma-norma pencegahan Anti Pencucian Uang (AML) dan Pemberantasan Pendanaan Terorisme (CFT) dan pedoman FEMA,”

Mereka menambahkan,

“Ditemukan bahwa klien WazirX dapat mentransfer cryptocurrency 'berharga' kepada siapa pun terlepas dari lokasi dan kebangsaannya tanpa dokumentasi yang tepat apa pun, menjadikannya surga bagi pengguna yang mencari pencucian uang/kegiatan tidak sah lainnya,”

Pemberitahuan sebab-akibat bersama dengan tuduhan serius tidak mengikuti pedoman APU dan PPT dapat melemahkan kasus peraturan positif di negara ini.

Sumber: https://coingape.com/breaking-indian-crypto-exchange-faces-investigation-over-money-laundering-charge/