Regulator Australia Menuntut Block Earner Atas Kripto Tanpa Lisensi

Regulator keuangan Australia menggugat perusahaan fintech Block Earner atas layanan crypto yang tidak terdaftar. CEO Block Earner membalas, menyebut kurangnya kejelasan dalam peraturan terkait crypto meskipun ada permintaan. 

Tindakan regulator perusahaan terhadap entitas crypto "tidak diatur" terus menjadi berita utama — kali ini dari Australia.

Regulator masing-masing, Komisi Sekuritas dan Investasi Australia (ASIC), telah mengambil sikap keras terhadap platform penawaran crypto. Delapan hari yang lalu, ASIC dicabut lisensi pertukaran FTX untuk beroperasi di wilayah tersebut. 

Kali ini, regulator mengambil tindakan terhadap perusahaan fintech, Block Earner, karena menawarkan produk investasi berbasis crypto tanpa izin.

Block Earner menghadapi panas 

Pada 23 November, regulator tersebut menggugat Block Earner karena menawarkan tiga produk pendapatan hasil tetap terkait crypto tanpa lisensi Australian Financial Services (AFS).  

ASIC, di blog resminya, menyatakan:

“ASIC telah memulai proses hukuman perdata di Pengadilan Federal terhadap perusahaan fintech Block Earner yang menuduhnya menyediakan layanan keuangan tanpa izin sehubungan dengan produk berbasis aset kripto dan mengoperasikan skema investasi terkelola yang tidak terdaftar.” 

Lebih lanjut, ASIC menambahkan bahwa penawaran, yaitu produk Crypto Earner, USD Earner, dan Pax Gold, seharusnya terdaftar sebagai “skema investasi terkelola”.  

Wakil Ketua ASIC Sarah Court menambahkan, 

“Kami prihatin bahwa Block Earner menawarkan produk keuangan tanpa registrasi yang sesuai atau lisensi Layanan Keuangan Australia, meninggalkan konsumen tanpa perlindungan penting. Hanya karena sebuah produk bergantung pada aset kripto, tidak berarti produk tersebut berada di luar undang-undang jasa keuangan.”

Dengan demikian menjelaskan beberapa aset kripto yang diminati dan penawarannya masing-masing. 'Aset kripto berisiko, secara inheren mudah berubah dan kompleks, dan ASIC tetap khawatir bahwa calon investor dalam aset kripto mungkin tidak sepenuhnya menghargai risiko yang terlibat,' blog tersebut menegaskan. 

Kebutuhan akan kejelasan 

Pengawas mencari hukuman finansial untuk Block Earner karena diduga melanggar peraturan keuangan. Meskipun demikian, CEO perusahaan fintech dengan cepat membalas mengikuti perkembangan ini. 

Di sebuah pernyataan dikirim ke Business News Australia, salah satu pendiri dan CEO Block Earner Charlie Karaboga kecewa dengan mosi ini. 

“Meskipun kami memahami latar belakangnya, ini adalah hasil yang mengecewakan. Kami menyambut baik regulasi di ruang kami dan telah menghabiskan banyak sumber daya untuk membangun infrastruktur regulasi agar dapat memberikan seluruh rangkaian layanan kepada pengguna Australia dengan cara yang diatur dan sesuai dengan pedoman yang ada yang disediakan oleh ASIC.”

Karaboga bahkan menyuarakan keprihatinan atas kurangnya kejelasan seputar peraturan di Australia terkait produk terkait crypto. Meski begitu, dia tetap optimis. 'Di masa depan, kami berharap dapat bekerja sama dengan ASIC dan regulator lain di ruang ini untuk menjadikan Australia sebagai ruang inovatif untuk industri crypto,' pendapatnya. 

Memperkecil sedikit, Australia tidak memiliki kerangka hukum keseluruhan yang jelas mengenai transaksi mata uang kripto. Tetapi badan-badan pemerintah mengambil tangga untuk menyediakan satu. 

Disclaimer

Semua informasi yang terkandung di situs web kami diterbitkan dengan itikad baik dan hanya untuk tujuan informasi umum. Tindakan apa pun yang dilakukan pembaca atas informasi yang ditemukan di situs web kami sepenuhnya merupakan risiko mereka sendiri.

Sumber: https://beincrypto.com/australian-regulator-sues-block-earner-over-unlicensed-crypto-offerings/